June 24, 2015

Masih 17 Tahun

Agak geli juga sih sama judulnya. Hihi.. Entah kenapa ingin senyum sendiri. Ahh.. Masih 17 Tahun..

Ada apa?

Ga ada apa-apa. Cuma ada kata-kata dari seorang teman di kantor yang bilang (setelah ngaca cantik di kantor) " ahh, elo mah masih kaya anak 17 tahun. Dipakein seragam sma juga masih pantes"

Jeengg.. Jeeenngg..

Antara nyengir sama senyum. Aaww masih 17 tahun.. Hahaha.. Padahal maahh padahal.

Di alhamdulillah in aja lah yaa.. Berarti masih muda.  :)) cheerrssssss!!

June 14, 2015

Feel FAT

Buahahaha.. Judulnya kaga nahaaaaann...

Tetiba gw ngrasa menggendut! Sumpah! Entah ini perasaan atau penglihatan yaaaa... Kayaknya sekarang udh 55kg deh beratnya. Pipi ini tak bisa berbohong. Makin tembem dari tembem yang dulu huhu..

Pas merit inget banget berat gw 48kg. Stres ala pengantin dan masalah yang menyita pikiran sukses menyita berat badan gw. After merit, rada naek dikit jadi 50. Alhamdulillah. Standar lah yaaa.. Pipi ga tembem2 amat. Perut buncit jg masih terlihat singset.

Pas hamil, naek berangsur angsur naek. Mentol di 65kg. Buahaha gendut fix! Etapi tapiii.. Pas abis lahiran langsung susut jadi 60 kg loh. Nah mantap.. Ngurus Raihan full time sebelom masa cuti abis, turun teruuusss sampe 52. Lha sekarang stelah cuti dan pindah kantor berat gw malah nambah!

Bahaya! Celaka! Tidaaaaakkkk... Hahaha... Gw udah bercokol di 55 kayaknya. Huhuhu.. Oke fix gemuk (lagi). Hmmm...

Feel fat, think slim.

Wkwkw.

(Pas nulis ini pas banget lapar.. minggu, 14 Juni 2015 22.45 wib? )

June 9, 2015

Sharing Session "Artikel Kehidupan"

Satu hal yang paling membuat gw bersukur adalah pasangan hidup yang ga pernah bosan gw kagumi kedewasaannya, pola pikirnya, dan cintanya pada keluarga.

Adalah ia seorang pria yang gw kenal sebelas tahun lalu. Teman hidup yang resmi menjadi bagian hidup gw dua tahun lalu, dan kini kepala keluarga dari Raihan dan bundanya..selalu punya cara menasihati, menegur, bahkan mencintai kami dengan cara yang unik. Yang gw sendiri selalu merasa "amazing!".

Malam ini, seperti biasa ada pelajaran hidup dari pengalaman-pengalaman sehari2 yang menjadi sharing session keluarga kecil kami.
Gw menyebutnya "Artikel Kehidupan".

Satu cara yang biasa gw pakai sm mamas untuk menelaah lagi suatu kejadian atau peristiwa sehari-hari dan melihatnya dari berbagai macam sudut pandang. Dibahas, lalu diolah menjadi bahan penting membina "baiti jannati" keluarga kami. Planningnya, kedepan akan menyertakan anak-anak juga belajar mengenal "artikel" itu. Sehingga hal yang baik tetap berjalan, dan yang buruk gak terulang n menjadi pelajaran.

Terima kasih, untuk "artikel kehidupannya" yah.. :*