January 15, 2015

Ketika Kakabayi Lahir (Tamat)

Haha udah kayak judul sinetron ajahh ini maah judul tulisan gw..well bagian terakhir disela-sela Raihan bobok adalah menyelelesaikan peer tulisan tentang lahirannya Raihan.

Alhamdulillah jam 11an peralatan melahirkan udah siap. Gw jg udah disuruh pindah ke kasur bersalin nyang tengahnyee bolong ntuuhh... dengan tergopoh2 gw turun dan menuju kasur baru. Dibantu mamas jalannya sembari nahan sakitny kontraksi yeeeyy.. (tetep).
Pindah tempat tidur pun ga ada yg berubah, gw tetep miring ke kiri sembari dielus2 en megangin tangan mamas. Sakiiitt maaaaassss...huhu... dzikir.

Jam 23.30 dokter dateng daaan gw senang sambil mringis. Senang karenaaa ini waktunya niihh.. setau gw klo tu dokter udh siap2 sebenerny bukaan qt udh lengkap. Gw pun dengan gagah nanya ke dokter udah bolehkah gw ngedeeenn..?? Gila ya udah beneran pengen eek tauu.. hehe..dokter bilang tar dulu. Ok, sabar.

Ternyata, dr.Hario nyiapin suntikan dan mulai nyuntik bagian miss v gw. Beliau bilang, "maaf ya bu, tahan agak sakit sedikit", dan gw bilang "iya dok" daaaannn abis itu beneran miss v gw dsuntik huaaaaahh...suntikan semacam bius untuk jahitan perineum kayaknya. Rasanya, yaaa begitulah campur aduk. Semangat baja banget emang kalo mau lahiran normal karena semua tejadi dengan kesadaran penuuuuhhhhh...

Udah tuh ya ga brasa lg rasa sakitny kontraksi kan. Yg gw rasa cm pengen ngeden aja. Akhirny dr. Hario membolehkan gw ngeden. Alhamdulillaaaaahhhhhh..... Dibantu beberapa bidan dan perawat, dan dengan ibu, suami, serta adek gw di ruang bersalin ituuuhh, gw ngeden untuk pertama kalinya sodara2.. Yup!! eeeeeeeeegghhh... hasilnyaaa,,,, ngeden gw salah!! Nyangkut di tenggorokan! Hehe.. Akibat gw males senam hamil kayaknya.. (ngeles)

Entah apa yg terjadi langsung dr. Hario memerintahkan perawat ambil alat vakum. Dan di ngeden berikutnya, gw berhasil ngeden tapi si kaka tetep di bantu alat vakum untuk keluar.. (T.T) Yaudahlah yaa... Oiya dia lahir dengan lilitan tali pusat di lehernya dan tangannya yang nyangkut di dalam tali itu. dan belakangan gw baru tau kalo ternyata kondisi itu bahaya banget buat gw dan dia. Alhamdulillah dengan cekatan si dokter berhasil mengatasinya. Sementara gw?? Ngga ngeh..heheh.. yang terasa adalah sesuatu yang besar keluar dari miss v.

Jam 00.03, suara tangisan Raihan untuk yang pertama kali keluar. Alhamdulillah anak gw lahir..hihihi.. ga percaya dia lahir dari rahim gw. Dan selanjutnya dilakukanlah proses IMD. Raihan yang belum diapa-apain ditaruh di dada gw, sementara tim medis masih membereskan jahitan gw.

Terharuuuuu banget liat Raihan mungil nyari puting gw..sampe lompat. hehehe.. tapi dia bener-bener ga bisa diem. Geraaaak terus. Nah, setelah IMD Raihan dibawa ke ruang bayi untu dibersihkan dan diatur suhu tubuhnya. Tangisanyaaaa menggelegar lah di Jumat dini hari itu..

Selanjutnya gw jadi malah fokus ke jahitan perineum gw yang mulai terasa nyeri karena efek bius mulai hilang. Setelah semua rapi, gw nanya bu bidan. Dan ternyata gw mendapat 3 jahitan perineum hingga ke belakang (T.T) panteeeess sakit huhuhuhu... ga bisa duduk.

Demikianlah proses kelahiran Raihan. Alhamdulillah ga ngrasain sakit yang berkepanjangan. Anak pintaaaarr, anak soleh. Makasih udah bisa kerja sama sama bunda. Jam 19.00 masih bukaan 0, tapi jam 23.30 udahh bukaan lengkap. Alhamdulillah secepat itu untuk anak pertama. Alhamdulillah anak bunda mau diajak lahiran normal tanpa induksi. Terima kasih, nak...


Raihan Zunnurain
1 Dzulhidjah 1435 H
26 September 2014

1 comment:

  1. subhanallah neng baca ceritanya..jihadnya perempuan ya :')
    jadi anak sholeh ya Mas Raihan sayang..

    ReplyDelete