November 9, 2014

Ketika Kakabayi Lahir (Part 2)

Karena kemungkinan mamas sampe Bekasi sore, jadi gw berinisiatif minta dianter sm bapak aja. Dan mas setuju itu. Akhirny orang selanjutnya yang gw kabari kalo gw mungkin akan segera melahirkan adalah bokap gw. Karen gw ga mau nyokap gw panik dikantor, jadi gw kabari pas gw di rumah sakit.
Jam 15.00 makin nyeri di perut. Entah apa yang terjadi di dalem sana... akhirnya selepas Ashar gw cuuuss ke Juwita naek motor dibonceng bokap. Dan makin sakit klo jalanannya jueeeleeek berlubang. Asooyy... Ga kepikiran naek taksi..haha..dan si Bleki jg masih sekolah sampe jumat..yayaya..nasibnya motoran kali yaa..
Nyampe diJuwita udah ada nyokap. Tadiny mw nunggu dr. Hario yg ternyata praktek jam 7 malem sementara ituh jam 5 sore gw nyampe Juwita.. well..well..akhirnya disaranin PD sm bidan dulu buat ngecek. Okelah. Naek ke lantai 2 dan di cek PD sama bidan. Rasanya?? Nyeeesss..sakiiit huhu... tangan si bidan masuk ke miss v dan diputer..bayangin tuh lagi sakit perutny dtmbah diobok2.. lengkap. Hasil PD? Belom pembukaan. Masih rapeeet.. Yaa, Allah... masa iya segini sakit en berbercak darah belom pembukaan. Mo sampe kapan...huuh..gw udh hopeless ga jadi lahiran dahhh.. selanjutnya gw di CTG denyut jantung si kaka en kekuatan kontraksi gw. Hasilnya? Denyut OK, kontraksi 90% alias tinggi dan setara orang melahirkan. Langsung lah hasilnya di laporkan ke dr. Hario via telp.dan akhirny gw dsuruh stay disitu sampe dr.Hario dateng sembari di inpusss...
Denger infus, gw was2. Jangan2 induksi... aaakk gw ga mau induksi.. katanya lebih sakit. Pas nanya perawat ternyata itu cuma cairan glukosa.. buat nambah tenaga.
Legaaaa...
Akhirnya gw di infus dengan 3 kali tusukan jarum. Menyebalkan kan.. karena perawatnya kehilangan pembuluh vena gw pas tu jarum nancep di dalem..suntikan pertama nyantai. Suntikan kedua, rada kesel. Suntikan ketiga gw nangis..haaaaaa..sakit tau suster...
Abs suntikan ketiga, berhasil dan selang infus dipasang. Selanjutny gw disuntik bagian pantat, sama dikasih obat yang masuk dubur. Entah itu untuk apa. Oiya selama dr. Hario belom dateng gw dtangani bidan senior disana. Yaa bagus deh. Melegakan.
Tik tok tik tok..nunggu jam lama banget. Jam setengah6 mamas datang. Horeeee.. gw ditemani dia. Sepanjang waktu dia ga beranjak dari sisi gw. Tanganny gw genggam manakala tiap gw rasakan sakit dan nyeri datang. Dan dia selalu kasih semangat melalui kalimatullah..lewat dzikir dan solat. Sukses, it works! Gw sama sekali ga triak triak atau meronta-ronta, atau segala macam sebagai penyalur rasa sakit. Malah cenderung tidak bersuara. Setiap sakit datang, gw hanya menggenggam tangan mamas dan dzikir dalam hati, sesekali ambil dan hembus nafas panjang.
Sekalinya dia beranjak cuma untuk solat dan pipis. Selebihny mamas kirim doa dan alfatiha untuk gw dan kakabayi. Terima kasih Yaa Allah..
Jam 7 malem dr. Hario dateng. Langsung PD lagi lah gw. Di cek daaaann ternyata..baru bukaan 1 longgar. Huhu.. Yaa Allah, udah sakit gini masih satu longgar. Sang dokter pun bilang kalo perkiraan besok siang atau sore. Dan gw tetep dipantau di rumah sakit (mana blom bawa koper2an)
Sepeninggal dr. Hario, rasa sakit menjadi jadi. Gila PD yang dilakukan sama dr. Hario lebih paraaah sakitnya dari si bidan. Gw pasrah, srah, sraaahh... Mamas ga beranjak. Ibu juga ngusap2 punggung gw, dan ade gw iyung mijit mijit walau sebenerny gw ga perlu diusap-usap atau dipijit karena ga nyaman.
Disela-sela nunggu bukaan nambah, gw ngantuk beraaaat. Sempet ketiduran klo kontraksi ilang, bahkan sempet ngiler loh. Hahahaha... kata orang bukaan satu ke tiga aja lamaa loohh..
(Bersambung)

0 comments:

Post a Comment