February 19, 2014

Selamat datang, Mual

Hamil itu.. Amazing! Kenapa gw bilang amazing? Ya iyalah amazing. Karena kita diajarin ga boleh egois, sebenar-benarnya egois. Karena apapun yang kita rasakan, kita makan, kita minum, kita lakukan akan sangat berpengaruh sama bayi yang ada dalam kandungan kita.

How about me? Oke jangan ditanya. Hamil itu yaa amazing tadi. Jadi, inilah alasan kenapa gw jadi ga apdet-apdet blog ini. Semua itu karena satu kata, MUAL ! Oke, sesuatu ya kalo kita udah mual abis itu dapet jackpot. Tapi ini lain, kita ga boleh ngeluh. Sharing boleh, ngeluh jangan. Nikmatilah perjuangan awal mau jadi ibu. 

Akhirnya gw katakan, "Hai" pada mual. Ini semua terjadi alamiah seiring usia kandungan gw yang masuk 6 minggu sampe sekarang. Gw pikir si mual ini cm dateng 2 minggu, eh tapi nyatanya ngga. Masuk minggu ke 9 pun gw masih mual. Bener-bener ga doyan makan. Maksain makan tapi cuma bisa masuk 4-6 sendok, itupun porsi kecil. Dan tulisan2 ini gw dedikasikan untuk kakabayi, kelak dia dewasa nanyi bisa baca cerita-cerita bundanya selama menunggu hingga melahirkan dan merawatnya. Dan untuk siapapun yang baca tulisan ini, beginilah menjadi ibu. Berjuang, bahkan ketika kamu sudah bisa mandiri. Aaahh, i love ibukuuuu...

Baiklah, masuk minggu ke 6 gw mulai merasa perubahan drastis pada nafsu makan. Gw bukan orang yang pusing sama diet, makanan apa aja masuk. Terlebih lagi gw sm mamas emang suka kulineran. Jadi sangat aneh ketika gw ga doyan makan. Nyium bau masakan langsung mual. Rasanya ga bisa digambarin.. Bener-bener ga enak. Dilema pun semakin menjadi ketika gw berpikir bahwa gw lah satu-satunya sumber makanan buat kaka. Klo gw ga supply apapun, dy mau makan apa?? Dan atas dasar semangat itulah gw berusaha lawan mua dan muntah itu. Gw ga ngenal morning sickness yang gw rasa adalah all day long sickness. Yak, sepanjang hari. Ga kenal waktu. 

Alhamdulillahnya gw ga sepanjang hari merasakan mual dan muntah. Paling dahsyat di setiap usia kaka naek 1 minggu. Mungkin itu interaksiny dengan kami bahwa dy baik-baik aja dan tumbuh sempurna di rahim gw, ya dengan gw mual en muntah itu. Gw masih bersyukur karena bisa masuk makanan kecil kayak biskuit atau cookies, atau roti dan buah. Tiap makan nasi pun masih bisa ditelan en di cerna lambung. Walau sesekali akhirnya jackpot. Hal yang bikin muntah bukan pada saat makan, justru pada saat dikendaraan yang jalananny bergelombang. Beberapa kali naik bis, gw ga kuat. Kantong plastik pun tersedia di dalam tas.  Ini masih trismester pertama.. Well, masih panjaaaaaaanggg.... Oke, baiklah..


Dear, mual.. Segeralah berakhir.. Gw ga takut gendut, please.. Yang penting kakabayi sehat. Cuma itu..

Layu

Pasca hamil, albana's spring hall hampir ga terawat. Huhuhu sedih banget gw nulis ini. Tanaman mini disekelililng taman mulai tumbuh liar. Makin menjulang dan gw ngliatnya serem. Walau anggrek masih berbunga indah dan mawar juga masih berbunga, tapi gw ngliatnya ga serapi dulu. Ga bermaksud males sih ngurusin taman-taman itu. Hanya saja, sejak hamil ini gw emang ga berani buat maen tanah dan semacamnya. Bukan karena takut ada cacing atau apa, selain karena kondisi yang drop di trisemester ini, gw juga menghindari tanah dan segala macam bakteri yang melekat. Ga mau banget si kakabayi jadi kena dampaknya karena hal ini. 

Alhamdulillah mamas mau ngerti dan emang ngelarang gw ngurusin taman. Sebagai gantinya, dialah yang bekerja seorang diri. Ga tega sih ya. Tapi mau gimana.. Harus dirapihin biar ga keliatan liar. Walhasil, disela-sela kesibukanny dan waktu senggangnya ketika weekend, mamas lah yang menata ulang si taman. Itupun kalo lagi pas ga pulang ke bekasi. Gw? Cm liatin aja, sembari kadang masuk kamar lagi, tiduran. Maklum, berasa deh hamilnya manja :D

Semoga albana's spring hall bersemi kembaliiiiii... Aamiin..

February 8, 2014

I am pregnant

Subhanallah.. Walhamdulillah.. Walaa ilaaha ilallah..allahu akbar..

Akhirnya kaka bayi datang juga. "Sehat y nak. Bunda sama ayah bahagia banget. Tumbuh dan berkembang yang sempurna ya. Baik rupa dan akhlakmu.." 

Ga ada yang bisa gw tulis dari sekedar rasa syukur pada Allah, Tuhan Semesta Alam yang mana nikmatNya dapat gw dustakan? Ga ada satupun yang tanpa nikmat dariNya. Beneeeerr kaaaann....???

Alhamdulillah akhirnya gw memeriksakan diri ke obgyn terdekat. Berhubung gw lg di Bekasi, gw memeriksakan kehamilan ini di dr. Lim Sulina, S.Pog di Rumah Sakit Bella Bekasi. Milih rumah sakit ini karena jarakny yang deket banget dari rumah. Walau sebenerny gw masih sangat seneng priksa di RS. Haji Jakarta, untuk sementara ini ya sudah gapapa di Bekasi dulu deh sampe bulan-bulan rawan berlalu.

Nunggu bu dokter yang satu ini lumayan lama yee. Badan gw udah lemes banget siang itu. Asam lambung makin naik, makin mual, ditambah nahan pipis pulaakk. Huaaaahh.. "Ka, kalo bukan karena kamu, bunda maunya di rumah aja, ka. Bunda sama ayah kan mau ketemu kamu, nak. Jadi harus lewat tante dokter iniii..." Akhirnya nama gw dipanggil, dan gw masuk deehh sama si mas. Setelah kenalan sama bu dokter, gw critain kronologisnya, selanjutnya gw disuruh berbaring mau USG. Kali ini cukup USG perut ya, ga pake trans V. Heuheuheu..

Oya, sebelumnya gw nyesel nih kelupaan moto itu hasil USG. Tapi, ya udahlah gapapa, kontrol berikutnya baru kita abadikan... Jadi, ceritanya begini.. Berbaringlah gw di tempat yang telah disediakan. Di suruh bukan celananya sedikit supaya bisa diolesin gel dingin di daerah bawah perut. Abis itu perut diteken-teken en brasa pengen pipis. Tapi di layar atas tempat tidur gw, ada gambar yang sama dengan monitor bu dokter jadi gw bisa liat dari layar. Si mas berdiri di samping bu dokter sambil nanya-nanya (bukan di samping gw yAa..nyebelin.. Hahahahha).

Trus apa yang keliatan? 

Bu dokter bilang, "kantong kehamilannya ada nih.. Bagus ya. Tebal dan kuat. Ga ada bercak darah. Bagus kok. " gw cm diem en mlongo ngliatin buletan item di layar itu. Trus gw nanya, "janinnya mana ya dok?" Abisny gw penasaran bangeeeet. Trus si dokter minta maap karena mau neken perut gw sekali lagi trus bilang "nah, ini nih yang titik putih nih janinnya. Tuhh, liat kan bu. Wah udah ada detak jantungnya nih bu, tuh keliatan kan dy berdetak" huaaaaaahhhh.. Emang bener sihhh gw liat itu di layar ada titik putih seukuran biji beras kali ya di dalem kantong dan dia denyut2 gitu. Ngga tau itu bagian apa, tapi gw yakin si kaka udah tumbuh di rahim gw. Aahhh senangnya. Subhanallah.. Speechless banget. 

Si mas yang ikutan liat trus jadi cerewet gitu sama bu dokternya. Katanya kok gambar di monitor ga sama dengan yang ada di gambar rumah sakit, nanya brapa minggu jadinya, etc. gw sih males komen. Tapi si bu dokter bilang ukuranny 6 minggu walau gw yakin 7 minggu karena di hitung dari hari terakhir haid pertama gw. Alhamdulillah kan haid gw teratur. Itungannya aja udah 51 hari kokkk dok.. Tapi ya udah iya aja deh... Tapi yang jelas gw seneng si kaka udah nongol hihihihihi... "Sehat ya, ka. Yang kuat ya di rahim bunda. Yang sempurna yaa ka perkembanganmu..." 

Kunjungan kali ini belom bahas kapan Hari Perkiraan Lahir (HPL) gw. Next gw akan tanyakan. Oiya, gw kan agak susah sama obat tablet, jadi gw request obat kapsul atau sirup. Bu dokter kaget, dan akhirnya terpaksa ngasih resep sirup donk.. Ahaahhaah. Yess! Cuma vitamin sih. Selebihnya gw beli Folamil Genio aja di apotik luar (psstt.. Nyiasatin harga obat yang menggila kalo di rumah sakit maahhh)

Akhirnya, 2 minggu lagi kontrol. Yeaayy..

Terakhir, bu dokter bilang.. "Selamat yaa bu" 
Gw balaes dengan terima kasih dan senyum mengembaaaaaaaaannnnggg :))