September 19, 2013

Lindungi Kami, Rabb..

Pernah ngerasa sedih dan takut waktu mau jadi seorang ibu? Rasanya ga enak dan itu yang lagi gw rasakan. Ga ada tendensi apa-apa dari tulisan ini. Cuma mau cerita perasaan gw aja. 3 hari ini gw baru aja mendapati hasil testpack kehamilan gw yang nunjukin hasil positif. Senengnya ga bisa ditulis dimanapun. Tapi, kegembiraan itu betubah jadi kegalauan. Kenapa? Karena sore harinya setelah testpack gw positif, tiba-tiba muncul flek cokelat. Nempel deh tuh flek di CD gw. Gw positif thinking aja. Mungkin ini karena penempelan embrio. Udah agak tenang lah gw, sambil doa terus.

Besoknya gw rencana mau ke dokter karena gw flek lagi pas di kantor. Sebelum maghrib gw tes lagi di rumah, karena mau gw tunjukin ke dokter. Hasilnya, still positif. Nah, jalan lah gw sama ibu mertua gw ke RS. Haji Jakarta untuk konsultasi ke dr.SpoG yang ada di sana. Ternyata sampe sana, dokternya ga ada karena lagi seminar. Huah, nyeesss lah hati ini rasanya. Ya udah gw pulang dan istirahat.

Trus pagi ini gw ga ngantor, karena si mas nyuruh gw bedrest aja. Oke, gw bedrest. Di rumah tiduran doang. Mau makan juga seadanya. Tapi karena gw inget, gw ga makan sendirian jadinya gw paksain makan apapun. Biskuit, sereal, pisang, dll. Udah kan tuh, trus gw pipis. Semenjak menunjukkan gejala kehamilan, gw sering pipis. Kaget bukan kepalang gw ngliat ada lendir berwarna coklat pekat di ujing jati telunjuk gw waktu gw bersihin miss v gw. Gw liatin itu lendir, tapi ga lendir banget karena berbentuk gumpalan gitu. Di bilang kayak hati ayam, tapi ga juga. Pokoknya semacam tanda mau haid lah..flek mau haid gitu. Gw udah mau nangis liatnya. Sediiiiihh.... Tapi gw usahain tetep positif thinking.

Nah, malem ini sebelom gw nulis postingan ini, gw abis pipis juga. Gw jd parno sebenernya kalo pipis tau.... Pas gw lagi bersihin miss v lg, eehh kluar lagi tuh flek kayak tadi. Huaaahhh mau nangis lg gw. Udah kan tuh, gw panggil si mas. En dia cuma bilang "ohh, insyaAllah gapapa". Agak kesel jg gw digituin. Abisnya gw udh parno gini dia masih nyantai. 

Sekarang gw tulis ini sebagai bentuk kesedihan gw sebagai calon ibu. Ngeliat flek yang menggumpal kayak tadi aja, gw ngrasa sedih en takut. Yaa Allah.. Begini rasanya ya. Meski belom jadi seorang ibu, tapi baru ngerasa jadi calon ibu aja udah khawatir banget sama calon anaknya...

Cuma bisa pasrah, berdoa dan husnudzon sama smua ini..

Dear, my dearest kiddo...
Kamu yang kuat yaa nak, bunda terus berdoa buat kamu..
Sehat ya nak...qt berjuang bareng-bareng...

Salam sayang,

Calon ayah bundamu..
:*

0 comments:

Post a Comment