April 4, 2013

{Sebuah Catatan} Ekspedisi Dieng Plateau, Part 1

Sebuah cerita dari Dieng Plateau untuk kalian para traveller yang siap gw sajikan di dunia para blogger...yippiiieee!

Akhirnya gw punya waktu buat posting soal long weekend di akhir maret kemarin. Hehe...dan seperti janji gw pada postingan sebelumnya, maka postingan gw kali ini akan bercerita tentang salah satu destinasi wisata terbaik milik Indonesia. Dieng Plateau!
Oke, ternyata salah satu hal yang paling ga bisa gw tahan dari segala macam godaan menjelang hari pernikahan adalah ajakan dan tawaran dari beberapa orang teman2 backpacker untuk ikut beberapa trip..dan gw sangat sadar itu..!! Buktinya aja, tahun lalu after engaggement gw berjanji dalam diri bahwa Lava Tour Merapi dan Gua Pindul Jogja adalah last trip before marriage! Tapii sayang...dan kali ini gw tergoda untuk ikut dalam rombongan ekspedisi Dieng-nya anak2 Erlangga! Fuihh....
28 Maret 2013
DP sudah dibayar untuk 2 orang, gw sama adek gw. Tinggal cash on the day ajah..Ijin udah ditangan, baik dari io atau dari ortu. Oke, siplah! Tinggal capcuss....Meeting Point kali ini adalah Terminal Bis Kampung Rambutan jam 16.00. After lunch bareng abang icat en iyus ciyus di kantor, gw dan adek gw langsung ngebis ke Kampung Rambutan. Gw tiba 15 menit lebih awal dari perjanjian dengan team..selepas Ashar, gw bergegas nyari bis yang di carter.. Ternyata rombongan Erlangga dtg telat 30 menit dari perjanjian. Okelah, setelah dimarahin sedikit sama sopirnya, kita langsung naik bis dan nyari tempat pe we masing2. Tapi cuma dapet dibelakang. Aahh sudahlah... Dan akhirnya, Bis Sinar Jaya jurusan Kp. Rambutan-Wonosobo pun melaju meninggalkan Jakarta.. Welcome, Holidaaaaayyy.....!!!! :D

29 Maret 2013
Alhamdulillah..Sugeng Rawuh Ing Wonosobo...akhirnya jam 4 pagi tiba juga gw en rombongan di Terminal Mendolo, Wonosobo. Angin sejuk khas pegunungan plus angin malam menyambut edisi backpacker kita hari ini. Setelah rapi-rapi dan ishoma, kita nunggu guide yang bakal memandu trip kali ini. Oiya, sebelumnya kita kenalan dulu satu sama lain. Kan kata orang "tak kenal maka tak sayang". Hhehehe.... Dan inilah tim ekspedisi kita kali ini...taraaaaa......
Ciracas Urban Legend
Begitu guide kita dateng, si Mas Rena namanya, kita langsung capcuss...oiya, selama diperjalanan kita naek kendaraan semacam elf gitu yaa...kayak gini nih penampakannya :)
Say Hi..!!
 
tarriikkk maanngg...


Perjalanan Wonosobo-Dieng kita tempuh selama 1 jam sodaraah-sodaraahh...Selama diperjalanan bakal disuguhin pemandangan khas pegunungan Dieng. Jalannya agak kecil dan pasti berliku-liku. Tapi kalian semua bakan berdecak kagum karena salah satu ciptaan Allah itu begitu indah. Kanan kiri perjalanan bakal dikelilingi perbukitan hijau dengan komodoti utama sayuran dan buah.

Dieng Plateau
Oya, di Dieng punya tanaman khusus yaitu Purwaceng dan Cabe Dieng. Ini dia penampakannya. Katanya sih ga pedes, tapi ga tau juga yaa..gw ga nyobain..hehehe..masa iya gw mamam cabe :(:(
Cabe Dieng
Komoditi Utama Dataran Tinggi Dieng
Purwaceng itu sejenis gingseng untuk stamina tubuh. Disini minuman purwaceng terkenal banget. Nah selain itu, di Dieng juga terkenal dengan Carica Dieng dan Kentang Dieng. Sumpah ya, gw doyan banget kentang goreng Dieng. Enyaaaakkk....Carica juga enak, tapi karena keseringan makan Carica jadi bosen...(akibat oleh-oleh tamu di kantor).

Well, kita lanjut jalan lagi yaaa....Tempat pertama yang kita datengin adalah Gardu Pandang Tieng. Dari sini kita berada diatas ketinggian 1789M dpl kakaaa....hehe...asli udah dingin. Disambut kabut dan matahari yang malu-malu. Brrrr...... Well, The Journey Was Start Here!

Dari Gardu Pandang kita langsung jalan ke Komplek Candi Pandawa Lima. Komplek Candinya bersiihh banget dan hijau! Candi hindu yang khas, dan ada bukit teletubbiesnya. Gw sempet foto karena gw teringat Tubbies Team nun jauh di Bekasi sanaaa (Miss U, Gals)
 
Taman sekitar Candi Pandawa Lima
Area Candi

Candi Pandawa Lima ini adalah Candi Hindu. Bisa kita lihat dari bentuknya yang lancip dan ga banyak susunan candinya kayak di Borobudur yang identik dengan Candi Budha yaa, gals! Oiya, ada juga di Dataran Tinggi Dieng itu namanya Embun Upas. Embun ini khas pegunungan yang walau udah matahari udah tinggi, embunnya tetep masih ada bahkan masih dingin dan mengkristal..cantiik!
Touching You :*
Adek gw lagi begayaaa :P
 
Taraaaa.....



 
Embun Upas. Embun khas pegunung. Kristal Embun






Bukit Teletubbies
 
After puas maen-maen disekitaran candi, kita lanjut ke Kawah Sikidang. Disini Sumber Belerang banget ya. dari radius 100m bau belerang udang menyengat. Jangan lupa bawa masker kalo kesini. Tapi banyak juga yang jual masker kok kalo kita ga bawa...

Marii mendakiii kawah...huuu haaa huuu haaa..!
Sumber mata air panas Kawah Sikidang
Sampai di  Puncak. Kawah terlihat jelas banget.

Puas foto-foto di puncak kawah, kita langsung turun lagi dan menuju spot wisata selanjutnya. Apakah ituuu??? Dieng Plateau Theater! Yak, Dieng Plateu Theater ini sebuah bangunan yang didalam nya kita bisa menikmati profil dataran tinggi Dieng secara lengkap. Lengkap dengan historical nya. Disekitar bangunan ini juga banyak penjual kentang goreng khas Dieng, Jamur goreng, minuman, dan makanan kecil lainnya. 

Oiya, waktu kita kesini, sempet juga ketemu sama Anak Gimbal. Jadi, anak ini punya rambut gimbal yang tumbuh setelah usia diatas 3 tahun biasanya. Sebelum tumbuh, biasanya si anak demam tinggi dulu. Nah, kalo mau motong rambutnya harus diadain ritual khusus dulu supaya si anak ga sakit dan semua hal buruk yang melekat hilang. Dan para orang tua wajib memberikan segala macam kemauan sang anak sebelum prosesi potong rambut dimulai. Untung mereka anak2 desa, jadi ga minta macem2. Cobaa kalo anak jaman sekarang yang tinggal di Kota Besar, bisa-bisa minta iPhone 5 kakaaaaa....wkwkwkw.... itu mah gw yang pengen :P
Dieng Plateu Theater
Rambut Anak Gimbal Dieng
My name is nita :)


Hohohoho....nampaknya postingan gw tentang ekspedisi Dieng Plateu bagian pertama udah kebanyakan yaa sodara-sodara..hihiihi....dan selanjutnya bisa di klik disini untuk Sumur jalatunda dan Telaga Merdada. Atau disini, untuk Bukit Sikunir, Telaga Warna, Telaga Menjer, dan the other spot of Dieng Plateu.

Salam Traveller !!!Ciiiiaaaaoooo....














0 comments:

Post a Comment