February 5, 2013

Balada Tikus Nyinying

Pagi yang cerah dengan nasib yang tragis bagi si kapten tikus...

Begitulah kira2 ya yg bisa gw katakan buat akhir kehidupan kapten tikus hari ini. Setelah selama sebulan ini dirumah gw semakin heboh dengan keberadaan dua ekor tikus nyinying yang amat sangat menggangu, akhirnya kehidupan mereka berdua pun berakhir tragis di papan lem yang dahsyat. Hahahaha... *senyum bahagia pemburu*

Cerita punya cerita, beberapa hari lalu sibapak beli lem tikus buat ngelem tikus2 yang sering main2 ke rumah. Dua papan di taro dengan alas yang penuh dengan lapisan lem. Well, yang satu di taruh di deket kompor (secara tu tikus sering ngumpet di belakang tabung gas) dan satu lagi di taro di deket rak sepatu di depan...Rapi jaliii loohh perangkap bapak kali ini. Sehari kemudian itu perangkap berhasil menangkap buruan. Ga tanggung2 langsung dua! Yaa dua. Satu kaki kiri ibu. Dan satu kaki kanan gw! Ohh no!! Shiiittttt.....

Dengan muka kesel akhirnya gw bersihin sisa lem yang nempel di kaki gw. Asli ya itu lem tikus supeeerrr lengket. Pantes aja buat ngelem tikus, secara ngerekatinnya manteppp poooll....

Kembali ke kisah selanjutnya. Akhirnya, beberapa hari lalu itu papan berhasil menjerat satu buruannya. Kali ini yang di belakang, deket kompor. Subuh subuh udah bunyi suara tikus yang nyaring abis. Ga taunya si bapak lg ngebuang papan beserta tikusnya ke tong sampah depan. Akhirnyaaa.....

Perburuan kedua berlanjut beberapa hari selanjutnya. Dengan sabar gw selalu ngeliat ke dalem kolong rak sepatu tempat jebakan itu di taro. Suweerr ga pernah ada. Selalu kosong. Huh...hopeless..

Tapi pagi ini berasa bedaaaaa banget. Ternyata, ada suatu perasaan yang ngedorong gw untuk mlongok lagi ke dalem rak itu. Ahaayy...sempet kaget. Ada benda hitam panjang yang nyangkut di situ. Gw pikir sih tali sepatu. Well...ga taunya yaa itu kapten tikus terakhir yang kita incer. Senang. Langsung aja teriak sana sini manggil si ibu. Heboh lah kita di rumah. Dua wanita tangguh kalang kabut liat tikus kena jebakan. Ngeriii karena ga tega ngliat tu kulit sm daging si tikus udah ga nyatu. Ohh tikus, maapkeun kita yaahh....abis kmu siihh...nakal.

Setelah mengumpulkan keberanian, akhirnya si tikus kita buang ke tong sampah. Masih cerewet aja tu tikus,..huhuhuhu....

Karena takut itu tikus lepas lagi, gw langsung buru buru cari ganjelan supaya tu tikus ga bisa lari kemana2 karena kegencet papan. Puas dengan hasil kerja, dan ngrasa yakin itu tikus ga akan kemana2, gw langsung masuk kerumah n mintaa maap ribuan karena dengan sengaja ga bisa nyelametin hidupnya. Maap yaaa tikuss...


0 comments:

Post a Comment