February 8, 2013

Balada Calon Manten Jawa (Part 1)

Kembali lagi dengan cerita kegelisahan gw sebagai calon manten berdarah jawa tengahan, betawi, madura dengan calon suami berdarah jawa timuran. Dimanakah letak kegelisahannya? Itulah yang dinamakan Balada Calon Manten Jawa. HAhahahaha...

So, secara darah keturunan, gw sangat mencintai budaya Jawa. Buat gw jawa itu sesuatu yang spesial baik budaya, ada istiadat, bahasa, dan perilakunya. Eheeemmm...(namanya juga gw orang jawa ya). Dan ngepasnya lagi dengan si mas yang juga suka sama kejawa-jawaan..hahaha...emang klop lah kita. Bayangin aja dia dengan senang hati menyebut dirinya Senopati Pras coba..hmmm...

Kegelisahan gw berasal dari keinginan gw dalam untuk menghadirkan nuansa Jawa pada pernikahan gw sm si mas nanti. Kenapa gw pilih jawa? Karena menurut gw prosesinya itu unik. Nah singkat cerita gw kepengen ada siraman juga sebenernya. Tapi kalo yang ini si mas sih antara setuju ga setuju ya. Pasalnya emang budget kita terbatas banget. Akhirnya cuma bisa bilang "ya udah deh..." hehehehe..

Tapi keinginan gw ga mau berenti sampe disitu aja untuk menghadirkan nuansa Jawa pada pernikahan gw itu. *dasar capeng BM (banyak mau) hahaha* pertama gw sangat ingin ada nuansa dalam kartu undangan kita. Apanya yang dijawain? Itulah design nya. Jadi gw mau ada nuansa gunungan dalam kartu undangan kita. Gunungan yang suka ada di cerita wayang. Hehehe...dan ini nampaknya bersifat HARUS. Dan bapak sama mas sih setuju aja tinggal design aja konsep undangannya. Yes!!

Well, keinginan kedua gw adalah tampilan gw sm si mas sendiri pas di acara nanti. Nah klo ini kita udah sepakat pake ada Jawa Solo karena kakek nenek mbah buyut semua mengalir darah Solo.. Kemaren si mas sama bapak aja udah ukur beskap. Jadi nanti para lelaki di keluarga akan dipakaikan beskap..yeyeyey lalalala...beskapnya ya beskap solo. Nanti bisa diliat dari model blangkonnya. Walau gw lebih suka model blangkon jogja sih..tapi solo juga oke! Trusss gimana dengan para mama en para panitia wanita? Yaa tetep kebaya lah yah....cuma utk ini model sih gw ga ngatur. Dibebasin model kebaya en sanggulnya. Lalu lantas..hehe...untuk gw pribadi mau ada bunga melati yang banyak. Dan inilah letak kegalauan kedua...PAES! Apa itu paes? Next akan gw bahas di tulisan berikutnya yah..

Kenapa gw bilang Paes adalah masalah? Karena gw berjilbab tapi pengen pake paes. Secara paes itu ciri khas penganten jawa..huuuuaahh....gimana ini??? Selidik punya selidik abis diskusi sama Mba Ayu dari sanggar, katanya tetep oke kok muslim berpaes. Dan inilah letak keraguan gw untuk kesekian kalinya. Gimana dipaesnya yaa....Gw ga mau keliatan rambut dan lehernya. Klo kata mba ayu sih Tante Tiwi pernah merias Muslim Berpaes. Tp ga punya portofolionya. Duh.....

Oke, soal paes berjilbab ini masih gw keep dulu sampe gw ketemu sama tante Tiwi nya langsung untuk konsultasi. Karena ini sekali seumur hidup, pengen donk ya terlihat sesuatu yang beda pada diri kita. Terbaik yang bisa kita berikan. Haaaaaahhhh...manten..manten...sabar yah nduk..

*Self Support* weeeewwww....

2 comments:

  1. hhahha... semakin ga sabar liat tampilan lo pas nikahan lo nanti.. can't wait for august 17th 2013 .. semoga semuanya berjalan sesuai rencana dan seperti yang lo impikan :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Me too dear....
      Amiin...maacih dina tubs...
      Peyuuukkkk....

      Delete